Hubungan Intim yang Dipaksakan Dinilai Bisa Mempengaruhi Kualitas Sperma

HAK SUARA
7 Okt 2023 17:27
Kesehatan 0 109
2 menit membaca

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Pakar Obstetri dan Ginekologi dari Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia Dr Beeleonie, BMedSc, SpOG, KFER mengatakan berhubungan intim yang dipaksakan bisa mempengaruhi kualitas sperma sehingga kegiatan tersebut tak disarankan bagi para pasangan.

“Frekuensi berhubungan yang disarankan itu setiap dua hingga tiga hari sekali. Berhubungan itu jangan dipaksa misalkan banyak wanita ini waktu subur harus berhubungan padahal demikian bisa pengaruhi kualitas sperma,” ujar dia dalam acara “Empowering Women on The Path To Motherhood” di Jakarta, Sabtu.

Beeleonie merujuk sebuah studi menuturkan kualitas sperma seorang pria bisa sangat berbeda bila dia diminta mengeluarkannya dalam kondisi rileks dan suasana menyenangkan ketimbang dalam situasi lain.

“Ternyata kualitas spermanya dari pria yang sama itu anjlok berbeda. Jadi sebenarnya tidak baik memaksa berhubungan di waktu yang kita pikir adalah masa subur,” tutur dia.

Dia lalu membahas mengenai posisi saat berhubungan intim yang ternyata tidak menentukan peluang pembuahan, melainkan hanya sensasi yang ingin dicapai pasangan suami istri.

Menurut Beeleonie, asalkan sperma dalam kualitas baik mampu mencapai sel telur, maka ada kemungkinan terjadi kehamilan.

Enggak perlu miring kiri miring kanan, nungging depan belakang, itu samasekali enggak berpengaruh,” kata spesialis lulusan Universitas Indonesia ini.

Sebelumnya, terkait kehamilan, Kementerian Kesehatan mengingatkan pasangan suami istri tentang pentingnya perencanaan, salah satunya agar wanita dapat menjalani kehamilan dan persalinan aman, sehingga ibu sehat, dan melahirkan bayi sehat dan dapat tumbuh berkembang menjadi anak yang berkualitas.

Kerlas Kerja

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

x
x
x