Risiko Kredit Dinilai Terus Melandai

Risiko Kredit Dinilai Terus Melandai

HAK SUARA
6 Okt 2023 18:26
2 menit membaca

HAKSUARA.CO.ID, JABAR — Kepala Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Malang, Jawa Timur, Sugiarto Kasmuri mengemukakan bahwa risiko kredit perbankan di wilayah kerjanya terus melandai dengan rasio non performing loan (NPL) yang juga mengalami penurunan.

“Rasio NPL turun dari 3,40 persen pada Agustus 2022, menjadi 2,63 pada Agustus 2023. Sementara penyaluran dana oleh perbankan sampai Agustus 2023, tercatat pertumbuhan yang cukup tinggi, yakni 13,61 persen year of year (yoy) dibanding Juli 2023 sebesar 12,17 persen yoy,” katanya di sela gathering sinergi OJK bersama dengan media dalam rangka meningkatkan literasi masyarakat menuju masyarakat melek finansial di Bandung, Jawa Barat, Jumat.

Penyaluran dana tersebut, katanya, yang utama ditopang oleh pertumbuhan kredit investasi sebesar 31,73 persen yoy dan kredit UMKM sebesar 20,19 persen yoy.

Sementara sumber pendanaan utama bank berupa dana pihak ketiga (DPK), secara keseluruhan juga menunjukkan pertumbuhan positif, yakni sebesar 4,91 persen yoy atau mencapai Rp94,35 triliun per 31 Agustus 2023, dengan giro dan deposito sebagai main driver.

“Fungsi intermediasi perbankan juga terus meningkat, dengan kredit yang tumbuh tinggi melebihi pertumbuhan DPK, sehingga mendorong kenaikan LDR dibandingkan tahun sebelumnya,” kata Sugiarto.

Dengan capaian tersebut, katanya, lembaga jasa keuangan di wilayah kerjanya sampai Agustus 2023 tetap stabil dengan kinerja tumbuh positif, likuiditas yang memadai dan tingkat risiko yang terjaga.

“Kami terus bersinergi dengan berbagai pihak agar pertumbuhan kinerja lembaga jasa keuangan tersebut juga memberikan dampak positif secara langsung kepada masyarakat, utamanya dengan meningkatkan literasi dan inklusi keuangan masyarakat,” ujarnya.

Google News

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

x
x
x